Bisnis

Ada Virus Corona, Penjualan Senjata Api di Amerika Serikat Melonjak

Ada Virus Corona, Penjualan Senjata Api di Amerika Serikat Melonjak

NEW YORK, - Penjualan senjata api hampir di seluruh Amerika Serikat mengalami lonjakan, baik pistol maupun peluru seiring dengan penyebaran virus corona di negara tersebut.

Foto-foto mengenai antrian panjang di gerai-gerai toko senjata api di negara bagian California, Oklahoma dan berbagai wilayah lain ramai diperbincangan di sosial media.

Dikutip dari CNN, Jumat (20/3/2020), situs penjualan amunisi Ammo.com melaporkan telah mencetak lonjakan penjualan peluru yang belum pernah terjadi sebelumnya selama tiga minggu terakhir.

Penjual senjata api yang mengirimkan amunisi ke semua kecuali empat negara bagian di seluruh Negeri Paman Sam tersebut merilis angka penjualan per Senin (16/3/2020) melonjak 77 persen.

Angka tersebut untuk kunjungan situs antara 23 Februari dan 15 Maret 2020.

Kunjungan itu menyebabkan peningkatan transaksi sebesar 222 persen jika dibandingkan dengan periode yang sama bulan sebelumnya.

Adapun untuk pendapatan perusahaan pun meningkat 30 persen. Perusahaan pun mengatakan, kekhawatiran akibat virus corona turut menyebabkan peningkatan penjualan.

"Dunia belum pernah mengalami situasi seperti ini dan orang-orang ingin benar-benar yakin mereka telah siap untuk menghadapi situasi apapun, apakah itu kekurangan makanan, pemerintah berhenti beroperasi, atau bahkan hal-hal buruk lain," ujar juru bicara Ammo.com dalam keterangan tertulisnya.

"Jika segala sesuatu di sekelilingmu tak pasti, memiliki cadangan suplai berupa senjata terkadang bisa membuatmu merasa lebih aman," jelas dia.

Sebagai informasi, di Amerika Serikat, di dalam Hukum Federal mewajibkan siapapun yang membeli senjata dari penjual senjata api yang berizin harus lulus pemeriksaan latar belakang kriminal yang diajukan ke sebuah sistem.

Sistem tersebut adalah Sistem Pemeriksaan Latar Belakang Kriminal Instan Nasional (NICS) FBI.

Namun demikian, pihak biro enggan mengonfirmasi adanya peningkatan permintaan izin seiring dengan meningkatnya kasus virus corona.

Namun, data NICS terbaru menunjukkan adanya kenaikan jumlah pemeriksaan sebesar 73 persen di Februari jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.