Internasional

China Sebut Obat HIV untuk Pengobatan Sementara Virus Corona

China Sebut Obat HIV untuk Pengobatan Sementara Virus Corona

China akan menggunakan obat HIV AbbVie Inc. sebagai pengobatan sementara untuk pneumonia yang disebabkan oleh virus baru bernama corona baru,  sementara pencarian obat untuk penyembuhan terus dilakukan.

Dilansir dari Bloomberg, 26 Januari 2020, Komisi Kesehatan Nasional China cabang Beijing mengatakan bahwa kombinasi lopinavir dan ritonavir, dijual dengan nama merek Kaletra oleh AbbVie, adalah bagian dari rencana perawatan terbaru untuk pasien yang terinfeksi virus.

Virus corona telah menewaskan sedikitnya 56 orang di China dan membuat lebih dari 2.000 orang sakit di seluruh dunia. NHC mengatakan bahwa sementara belum ada obat anti-virus yang efektif, ia merekomendasikan pasien diberikan dua tablet lopinavir dan ritonavir dua kali sehari dan dosis alfa-interpheron melalui nebulisasi dua kali sehari.

Jurnal medis Lancet mengatakan pada hari Jumat, bahwa uji coba klinis sedang dilakukan dengan menggunakan ritonavir dan lopinavir untuk mengobati kasus coronavirus baru. Sementara itu, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China akan mulai mengembangkan vaksin, menurut Global Times.

Wang Guangfa, seorang ahli pernapasan dari Rumah Sakit  Universitas Peking di Beijing yang pertama kali terinfeksi oleh virus tersebut setelah mengunjungi Wuhan untuk memeriksakan diri ke pasien coronavirus, mengatakan kepada China News Week awal pekan ini bahwa dokternya menganjurkan dia mengambil obat HIV untuk melawan virus baru dan mereka bekerja padanya.

Dunia digemparkan dengan kemunculan virus corona dengan karakteristik mirip seperti SARS. Kemunculan pertama kali virus corona terjadi di kota Wuhan, China. Sampai saat ini, terdapat 10 negara yang mengonfirmasi adanya kasus tersebut dan belum ada vaksinasinya.