Internasional

Kepala WHO: Nasionalisme Vaksin Tidak Baik

Kepala WHO: Nasionalisme Vaksin Tidak Baik

VIVA - Kepala Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus mengingatkan bahwa vaksin apapun termasuk untuk COVID-19 harus menjadi produk kesehatan global. Tidak boleh ada sentimen kenegaraan dalam pembuatan dan pembagian vaksin tersebut.

"Nasionalisme vaksin tidak baik, itu tidak akan membantu kita," kata Tedros seperti dilansir dari laman The Telegraph, Jumat, 7 Agustus 2020.

Hanya 7 Kandidat Vaksin COVID-19 Lolos Uji Klinis Tahap 3 di Dunia

Tedros menegaskan vaksin COVID-19 harus menjadi barang publik. Suatu negara yang mampu membuatnya tidak boleh berbagi hanya karena memiliki kelebihan.

"Agar dunia pulih lebih cepat, ia harus pulih bersama karena ini adalah dunia yang mengglobal," kata dia.

Dia menyampaikan sebagian dari dunia atau beberapa negara tidak dapat menjadi tempat berlindung yang aman dari COVID-19. Mereka juga tidak bisa pulih sendiri karena mereka harus pulih bersama dengan seluruh dunia.

"Berbagi vaksin atau berbagi alat lain sebenarnya membantu dunia pulih bersama, dan pemulihan ekonomi bisa lebih cepat dan kerusakan akibat COVID-19 bisa berkurang," ujarnya.

Menurut Tedros, ketika negara-negara membagikan vaksin, mereka tidak hanya berbuat baik bagi negara lain, tapi bagi diri mereka sendiri. Sebab, jika seluruh dunia pulih, mereka pada akhirnya akan diuntungkan.

Dia menegaskan bahwa seluruh negara-negara di dunia harus bekerja sama dalam memerangi pandemi. Selain itu, mereka perlu berinvestasi dalam keamanan kesehatan global.

"Pandemi corona virus pertama dalam sejarah telah menunjukkan betapa pentingnya investasi kesehatan untuk keamanan nasional," kata dia.