Internasional

Muncul Kabar Putin Bakal Bantu Kampanyenya, Bernie Sanders: Menjauhlah

Muncul Kabar Putin Bakal Bantu Kampanyenya, Bernie Sanders: Menjauhlah

WASHINGTON DC, - Bakal calon presiden Partai Demokrat, Bernie Sanders, bereaksi setelah Presiden Rusia Vladimir Putin hendak membantu kampanyenya.

Sanders meminta Rusia menjauh setelah Washington Post memberitakan, Kremlin hendak mengintervensi Pilpres AS 2020 pada November mendatang.

Kepada awak media, Bernie Sanders mengatakan dia diberi tahu oleh pejabat AS "sebulan sebelumnya" mengenai rencana yang hendak dieksekusi Kremlin.


Diberitakan AFP Jumat (21/2/2020), tidak dijelaskan bantuan apa yang bakal diberikan Negeri "Beruang Merah" kepada Senator Vermont itu.

"Saya tidak peduli, sejujurnya, siapa yang hendak dibantu oleh Putin," tegas 78 tahun itu dalam keterangan tertulis dikutip Sky News.

"Pesan saya kepadanya (Putin) jelas: menjauhlah dari Pilpres AS. Jika nanti saya menjadi presiden, saya akan melakukannya," koar Sanders.

Selain Sanders, The Post mewartakan bahwa pejabat AS juga memberi tahu Presiden Donald Trump, calon lawan Sanders di Pilpres AS 2020.

Sejak laporan itu bergulir, Sanders berusaha membuat jarak dari Putin, dan melontarkan relasi Presiden Rusia itu dengan Trump.

"Tidak seperti Trump, saya tak menganggap Putin teman baik. Dia hanyalah penjahat otokratik yang berusaha menghancurkan demokrasi dan perbedaan pendapat di Rusia," katanya.

Dalam pandangannya, Moskwa hendak merendahkan demokrasi AS dengan melakukan perpecahan. Dia menegaskan selalu menentang adanya kekuatan asing yang berusaha mengintervensi AS.

Pada Pilpres AS 2016, muncul temuan bahwa Rusia berusaha menaikkan kampanye Sanders demi mengalahkan rivalnya di Demokrat, Hillary Clinton.