Internasional

Sebut Perempuan Harus di Rumah dan Tak Usah Kerja, Pria Arab Saudi Diburu Polisi

Sebut Perempuan Harus di Rumah dan Tak Usah Kerja, Pria Arab Saudi Diburu Polisi

RIYADH, -  Arab Saudi dilaporkan telah mengeluarkan perintah untuk menahan seorang pria, yang videonya viral karena mengkritisi perempuan yang memutuskan bekerja.

Dalam video yang tersebar luas di media sosial tersebut, pria itu terdengar mengatakan "perempuan harus tinggal di rumah".

Menurut laporan media setempat yang dikutip dari The Independent Senin (6/7/2020), pria itu juga diduga mengucapkan bahasa kasar dan mengkritik pemberdayaan perempuan.

Menanggapi video tersebut Jaksa Penuntut Umum Arab Saudi mengatakan, pihaknya akan menuntut segala sesuatu yang merugikan hak- hak perempuan yang dijamin oleh hukum Saudi, atau apa pun yang akan merusak martabat dan kebebasan perempuan yang sah.

Namun, Rothna Begum seorang peneliti senior hak-hak wanita di Human Rights Watch mengatakan kepada The Independent, otoritas Saudi harus menempuh lebih banyak cara untuk menunjukkan mereka "serius" memperjuangkan hak-hak perempuan.

Disebutkan bahwa negara kerajaan itu telah menganut beberapa reformasi untuk meningkatkan hak-hak perempuan dalam beberapa tahun terakhir.

Di antaranya adalah, mengizinkan perempuan bepergian tanpa didampingi laki-laki, tetapi para aktivis reformasi perempuan mengatakan, tetap saja perempuan jadi "penduduk kelas dua" di negara itu.

Contoh lainnya, hingga kini pemerintah Arab Saudi juga masih menahan dan menuntut para aktivis hak-hak perempuan.

Begum mengaku tertarik menanti bagaimana otoritas Saudi akan menangkap pria yang berkomentar regresif tentang perempuan itu di Twitter.

"Pihak berwenang sendiri belum sepenuhnya menghapus sistem pendampingan pria yang menjadikan perempuan seperti anak di bawah umur selamanya di negara mereka sendiri," ujar Begum.