Internasional

Singapura Konfirmasi Penyakit "Monkeypox" Pertama di Negeri Itu

Singapura Konfirmasi Penyakit

SINGAPURA, KOMPAS.com - Pemerintah Singapura mengkonfirmasi kasus pertama penyakit cacar monyet ( monkeypox) di negeri kota itu.

Pemerintah memastikan penyakit langka ini dibawa seorang warga Nigeria berusia 38 tahun yang tiba di Singapura pada 28 April lalu.

Saat menjalani tes kesehatan, warga Nigeria itu dinyatakan positif terjangkit monkeypox pada Rabu (8/5/2019).

Warga Nigeria itu kini dalam kondisi stabil dan masih dirawat di ruang isolasi di Pusat Penyakit Menular Nasional (NCID).


Demikian disampaikan Kementerian Kesehatan Singapura (MOH) menjelaskan dalam pernyataan resminya, Kamis (9/5/2019).

Cacar monyet adalah penyakit langka yang disebabkan virus dan ditularkan ke manusia dari hewan terutama di wilayah tengah dan barat Afrika.

Penularan terjadi jika manusia melakukan kontak terlalu dekat dengan hewan yang terinfeksi, misalnya hewan-hewan pengerat.

"Pasien dikabarkan menghadiri pernikahan di Nigeria sebelum tiba di Singapura. Di acara itu kemungkinan dia mengonsumsi daging yang kemungkinan menjadi sumber penularan penyakit ini," kata MOH.

Sementara itu, penularan penyakit antar-manusia bisa saja terjadi jika muncul kontak dengan sekresi saluran pernapasan, terkena luka dari tubuh orang yang terinfeksi atau benda yang terkontaminasi cairan tubuh pasien.

Gejala penyakit ini termasuk demam, nyeri, pembengkakan kelenjar getah bening, dan ruam kulit.

Penyakit ini bisa menimbulkan komplikasi seperti pneumonia dan di beberapa kasus mengakibatkan kematian.

MOH menyebut, warga Nigeria itu sebelum dirawat di rumah sakit tinggal di sebuah hotel.
Dia juga sempat menghadiri sebuah workshop di sebuah lokasi pada 29-30 April lalu.

Baru pada 30 April, pria ini mengalami demam, nyeri otot, menggigil, dan ruam di kulitnya.
Akibatnya, pria itu hanya tinggal di kamar hotelnya antata 1-7 Mei lalu.