Internasional

Diungsikan Saat Demo George Floyd, Trump Dapat Ejekan "Bunker Boy"

Diungsikan Saat Demo George Floyd, Trump Dapat Ejekan

WASHINGTON DC, - Presiden AS, Donald Trump, mendapat ejekan " Bunker Boy" setelah diungsikan ketika terjadi demonstrasi kematian George Floyd.

Dalam kicauannya di Twitter, dia memberikan pujian kepada Secret Service yang dia anggap "sangat keren", sekaligus menyebut aksi protes itu tidak sah.

Ketika terjadi demo di depan Gedung Putih, The New York Times melaporkan Trump beserta Ibu Negara Melania dan putra mereka, Baron, diungsikan ke bunker selama satu jam.

Keputusan yang diambil Secret Service Jumat (29/5/2020) itu terbilang langka. Sebab, respons keamanan itu biasanya ditujukan jika menghadapi ancaman terorisme.

Dilansir Globalnews.ca Senin (1/6/2020), tak pelak kabar dari The Times itu menimbulkan kritik sekaligus ejekan kepada presiden dari Partai Republik.

Netizen di Twitter mengejek sang presiden "bersembunyi" dari rakyat AS, di mana dia seharusnya memimpin di tengah krisis yang terjadi.

Ada juga yang meyakini dia menolak mengakui kemarahan publik dalam sepekan terakhir, yang disebabkan kematian George Floyd.

Floyd adalah pria kulit hitam yang tewas ketika lehernya ditindih oleh polisi saat ditangkap di Minneapolis, Senin pekan lalu (25/5/2020).

"Tolong, aku tak bisa bernapas," pinta Floyd dalam rekaman yang viral ketika si polisi, Derek Chauvin, terus menindihnya.

Kematian Floyd terjadi dua pekan setelah detektif narkotika menggerebek rumah Breonna Taylor, paramedis yang kebetulan berkulit hitam, di rumahnya di Louisville, Kentucky.