Kesehatan

Kasus Positif COVID-19 Jakarta Salip Jatim, Dinkes DKI Ungkap Alasan di Balik Tingginya Angka

Kasus Positif COVID-19 Jakarta Salip Jatim, Dinkes DKI Ungkap Alasan di Balik Tingginya Angka

, Jakarta Bila melihat data Satuan Tugas Penanganan COVID-19, angka kasus konfirmasi positif COVID-19 DKI Jakarta menyalip Jawa Timur. Tak ayal, DKI Jakarta menempati posisi teratas dalam kasus positif COVID-19 dari 34 provinsi di Indonesia.

Data per 8 Agustus 2020, konfirmasi positif COVID-19 Jakarta bertambah 686 orang, sedangkan Jawa Timur dengan 429 kasus baru. Adanya penambahan positif lebih banyak di Jakarta karena Pemerintah Provinsi DKI Jakarta gencar melakukan pemeriksaan spesimen (testing) dan pelacakan kontak (tracing).

"Ya, dalam sepekan ini, angka positif COVID-19 Jakarta dari Maret sampai awal Agustus 2020 ini mungkin seolah-olah besar sekali.  Tapi di balik angka itu, kami melihat dari sisi penilaian atau beberapa indikator yang diterapkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) tentang adanya positivity rate angka kesembuhan maupun angka kematian," ujar Kepala Dinas Kesehatan DKI Jakarta Widyastuti dalam dialog di Media Center Satgas COVID-19, Graha BNPB, Jakarta, ditulis Minggu (9/8/2020).

"Kalau saya boleh cerita bahwa selama sepekan ini angka positif di DKI Jakarta 7, 8 persen. Memang masih lebih tinggi daripada angka WHO karena angka WHO harapannya dalam sepekan itu kurang dari 5 persen. Tetapi secara kumulatif angka positif DKI Jakarta 5,5 persen sejak Maret sampai dengan sekarang."

Perkembangan positivity rate DKI Jakarta juga mengalami kenaikan. Dari data laman corona.jakarta.go.id per 7 Agustus 2020, positivity rate Jakarta yang dihitung dari kasus baru COVID-19 sebesar 9,8 persen. Jumlah ini mengalami kenaikan dibanding 6 Agustus 2020 dengan 8,6 persen.