Kesehatan

Perbedaan 3 Jenis Tes Corona di Indonesia: PCR, Rapid Test, dan TCM

Perbedaan 3 Jenis Tes Corona di Indonesia: PCR, Rapid Test, dan TCM
Jakarta -

Pemerintah dalam waktu dekat akan menambah jenis tes pemeriksaan virus corona COVID-19 dengan Tes Cepat Molekuler (TCM). Jenis tes ini biasa digunakan untuk pasien penyakit tuberkolosis (TB). Tes ini untuk menambah pemeriksaan yang selama ini digunakan yakni, polymerase chain reaction (PCR) dan Rapid Test.

"Dalam waktu dekat untuk memanfaatkan mesin pemeriksanan TCM yang selama ini sudah tergelar di lebih 132 RS. Kemudian di beberapa puskesmas yang terpilih. Untuk kita konversi agar mampu melaksanakan pemeriksaan COVID-19 tentunya dengan mendatangkan catridge yang disiapkan khusus untuk ini," kata juru bicara pemerintah untuk penanganan virus Corona Achmad Yurianto dalam konferensi pers yang disiarkan BNPB, Rabu (1/4/2020).

Lalu apa perbedaan di antara ketiganya ?

PCR (Polymerase Chain Reaction)

Jenis pemeriksaan ini menggunakan sampel usapan lendir dari hidung atau tenggorokan. Lokasi ini dipilih karena menjadi tempat virus bereplikasi.

Virus yang aktif memiliki material genetika yang bisa berupa DNA maupun RNA. Pada virus corona, material genetiknya adalah RNA. Nah, RNA inilah yang diamplifikasi dengan RT-PCR sehingga bisa dideteksi.

Pemeriksaan PCR jelas membutuhkan waktu lebih lama untuk mendapatkan hasil karena hanya dapat dilakukan di laboratorium yang sudah ditunjuk pemerintah.

Rapid Test

Berbeda dengan PCR, pemeriksaan rapid test ini menggunakan sampel darah. Seseorang yang terinfeksi akan membentuk antibodi yang disebut immunoglobulin, yang bisa dideteksi di darah. Immunoglobulin inilah yang dideteksi dengan rapid test.

Rapid test bisa dilakukan di mana saja dan hanya butuh waktu 15-20 menit untuk mendapatkan hasilnya dengan menggunakan kit. Kelemahannya adalah bisa menghasilkan 'false negative' yakni ketika hasil tes tampak negatif meski sebenarnya positif. Ini terjadi jika rapid test dilakukan kurang dari 7 hari setelah terinfeksi.

TCM (Tes Cepat Molekuler)

TCM sebelumnya dikenal untuk mendiagnosis penyakit tuberkulosis (TB) berdasarkan pemeriksaan molekuler. Pemeriksaan pada TCM ini menggunakan dahak dengan amplifikasi asam nukleat berbasis cartridge. Tes ini akan mengidentifikasi RNA pada virus corona pada mesin yang menggunakan cartridge khusus yang bisa mendeteksi virus ini.

Hasil tes TCM ini dapat diketahui dalam waktu kurang dari dua jam, untuk menentukan pasien positif maupun negatif. Saat ini mesin pemeriksaan tes TCM ini sudah terdapat di 132 rumah sakit dan beberapa puskesmas. Dan nantinya tes pemeriksaan ini tidak perlu melakukan pemeriksaan spesimen ke laboratorium seperti PCR.



Simak Video "Geser China, AS Jadi Pusat Pandemi Virus Corona COVID-19"

(up/up)