Nasional

Cegah Penyebaran Virus Corona, Kemenkes Aktifkan 21 "Kapsul Evakuasi"

Cegah Penyebaran Virus Corona, Kemenkes Aktifkan 21

JAKARTA, - Kementerian Kesehatan mengaktifkan 21 "kapsul evakuasi" untuk mengantisipasi penyebaran virus corona. Kapsul ini digunakan untuk mengevakuasi siapapun yang ditemui tanda-tanda virus corona.

"Pada minggu lalu sebelum ada eskalasi semacam ini kita masih stand by, sekarang sudah ready to use," kata Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kementerian Kesehatan, Anung Sugihantono di Gedung Kemenkes, Jakarta Selatan, Senin (27/1/2020).

Anung mengatakan, kapsul-kapsul tersebut disiagakan di sejumlah bandara besar di Indonesia.

Beberapa bandara itu antara lain, Banda Aceh, Medan, Padang, Semarang, Surabaya, Denpasar, Balikpapan, Makassar, hingga Jayapura.

Penumpang yang baru tiba di bandara pada mulanya akan diperiksa kesehatannya untuk dipastikan terbebas dari gejala virus corona.

Jika penumpang itu menunjukkan tanda-tanda sebaliknya, ia akan dievakuasi menggunakan kapsul yang sudah aktif menuju rumah sakit.

"Pada awalnya kapsul ini apabila ada sesuatu yang tidak kita harapkan ini bisa dipakai untuk mengevakuasi dari titik pintu masuk (di bandara) ke rumah sakit tujuan," ujat Anung.

Menurut Anung, kapsul tersebut mencegah terjadinya kontaminasi antara seseorang yang diduga terjangkit virus corona dengan lingkungan sekitarnya.

"Orangnya (di dalam kapsul) masih bisa dilihat dari luar, tetapi keamanannya lebih terjamin," kata dia.

Selain mengakitfkan kapsul evakuasi, Kemenkes juga memperketat pemeriksaan kesehatan di bandara.