Nasional

Kemenristek Minta Publik Hati-hati Cermati Isu Penemuan Obat Covid-19

Kemenristek Minta Publik Hati-hati Cermati Isu Penemuan Obat Covid-19

JAKARTA, - Staf Ahli Menristek/BRIN Bidang Infrastruktur Ali Ghufron Mukti meminta masyarakat lebih berhati-hati dalam menyikapi isu telah ditemukannya obat herbal untuk mencegah Covid-19 oleh Hadi Pranoto.

Ali Ghufron menyebut, informasi yang disampaikan Hadi belum bisa dibuktikan kebenarannya.

Terlebih, pemerintah melalui kementerian atau lembaga terkait belum secara resmi menyatakan adanya obat untuk Covid-19.  

"Agar masyarakat lebih berhati-hati dengan isu yang menyebutkan bahwa telah ditemukan obat herbal untuk pencegahan Covid-19 apabila bukan dikeluarkan secara resmi atau dibenarkan oleh instansi terkait, " ujar Ali Ghufron sebagaimana dikutip dari siaran pers yang ditayangkan di laman resmi Kemenristek/BRIN, Selasa (4/8/2020).

Instansi terkait yang dimaksud yakni BPOM, Kemenkes, Kemenristek/BRIN atau kementerian/lembaga pemerintah lain yang memiliki tugas dalan Konsorsium Riset dan Inovasi Covid-19.

Selain itu, kata dia, masyarakat diimbau agar berhati-hati terkait produk herbal yang belum terbukti secara klinis untuk dicek ke sumber resmi terpercaya seperti Kemenkes atau BPOM.

Sebab, setiap klaim yang disebutkan harus melewati kaidah penelitian yang benar dan melakukan uji klinis sesuai protokol yang disetujui oleh BPOM.

"Kemenristek/BRIN akan terus memantau dan menindaklanjuti berita/isu ini serta terus memperbaharui informasi sesuai data terkini terkait dengan riset dan inovasi untuk percepatan penanganan Covid-19," kata Ali Ghufron.

Dalam keterangan tertulisnya, Kemenristek/BRIN juga menyatakan bahwa Hadi Pranoto tidak pernah menjadi salah satu anggota peneliti Konsorsium dalam tim pengembangan herbal imunomodulator yang dibentuk oleh Kemenristek/BRIN.

Kemudian, Kemenristek/BRIN tidak pernah memberikan dukungan uji klinis obat herbal produksi Bio Nuswa yang diakui oleh Hadi Pranoto telah diberikan kepada pasien di Rumah Sakit Darurat Wisma Atlet.