Nasional

PDI-P: Tantangan Membumikan Pancasila adalah Wujudkan Keadilan Sosial

PDI-P: Tantangan Membumikan Pancasila adalah Wujudkan Keadilan Sosial

JAKARTA, - Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan ( PDI-P) Hasto Kristiyanto mengatakan, pembumian nilai-nilai Pancasila saat ini mesti berfokus pada upaya mewujudkan keadilan sosial.

Hasto menyebut, keadilan harus terus diperjuangkan dengan menolak segala bentuk penindasan.

"Dalam tantangan kekinian, maka membumikan Pancasila difokuskan pada upaya mewujudkan keadilan sosial. Keadilan yang harus diperjuangkan secara progresif, dan penuh dengan nilai kemanusiaan yang menolak segala bentuk penindasan," kata Hasto dalam keterangan tertulis, Senin (1/6/2020).

Menurut Hasto, Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarnoputi optimistis bahwa semangat gotong royong bangsa Indonesia nomor satu di dunia.

Ia mengatakan, semangat gotong royong ini merupakan kunci bagi berdirinya bangsa yang berdaulat.

"Indonesia diakui nomor satu di dunia dalam kerja gotong royong. Ini modal kita untuk percaya diri dan hadir sebagai bangsa yang berdaulat, berdikari dan bangga dengan kebudayaan kita sendiri," ujar Hasto mengutip pernyataan Megawati.

Hasto pun mengulas gagasan Sukarno tentang Pancasila yang dikemukakan saat sidang BPUPKI pada 1 Juni 1945.

Dia menyebutkan, Pancasila merupakan ideologi yang membawa cita-cita membangun persaudaraan dunia.

Menurutnya, Sukarno bahkan sempat menawarkan Pancasila sebagai ideologi dunia di forum Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB).

"Pancasila pernah ditawarkan sebagai ideologi dunia oleh Bung Karno dalam Pidato di PBB pada tanggal 30 September 1960, To Build The World A New. Pembumian Pancasila untuk dunia adalah perjuangan menciptakan perdamaian dunia, dimana kemerdekaan adalah hak segala bangsa," tuturnya.