Nasional

Tarik Setoran Bipih, Jemaah Tetap Berstatus sebagai Calon Haji 2021

Tarik Setoran Bipih, Jemaah Tetap Berstatus sebagai Calon Haji 2021

JAKARTA, - Kementerian Agama memutuskan membatalkan pemberangkatan ibadah haji Indonesia tahun 2020.

Jemaah yang telah melunasi biaya perjalanan ibadah haji (Bipih) dapat menarik dana setoran pelunasan apabila memang menghendaki.

Direktur Pelayanan Haji Dalam Negeri Kementerian Agama Muhajirin Yanis memastikan, jemaah yang menarik setoran pelunasan tetap akan diberangkatkan ibadah haji tahun depan.

"Jemaah yang batal berangkat tahun ini dapat mengajukan permohonanan pengembelian setoran pelunasannya," kata Muhajirin melalui keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Rabu (3/6/2020).

"Meski diambil setoran pelunasannya, jemaah tidak kehilangan statusnya sebagai calon jemaah haji yang akan berangkat pada tahun 1442 Hijriah atau 2021 Masehi," lanjut dia.

Muhajirin menjelaskan, Bipih terdiri dari dua dana setoran, yaitu setoran awal dan setoran pelunasan.

Dana setoran awal ibadah haji reguler tahun 2020 dipatok sebesar Rp 25 juta rupiah.
Sedangkan dana pelunasan berbeda besarannya, tergantung dari embarkasi atau lokasi keberangkatan jemaah.

Besaran dana pelunasan ibadah haji reguler tahun 2020 sendiri berkisar antara Rp 6 sampai 13 juta.

Menurut Muhajirin, Keputusan Menteri Agama Nomor 494 Tahun 2020 tentang pembatalan keberangkatan jemaah haji mengatur soal pengembalian dana pelunasan Bipih.

Artinya, yang dapat ditarik kembali hanya dana setoran akhir, tidak termasuk dana setoran awal sebesar Rp 25 juta.