Politik

Politikus PKS: Putusan PTUN Harus Jadi Pembelajaran Demokrasi Bagi Pemerintah

Politikus PKS: Putusan PTUN Harus Jadi Pembelajaran Demokrasi Bagi Pemerintah

JAKARTA, - Wakil Ketua Fraksi PKS Sukamta menyambut baik putusan Pengadilan Negeri Tata Usaha Jakarta ( PTUN) Jakarta yang menjatuhkan vonis bersalah kepada Presiden Republik Indonesia dan Menteri Komunikasi dan Informatika atas pemblokiran internet di Papua dan Papua Barat pada Agustus 2019 lalu.

Sukamta mengatakan, vonis bersalah itu penting bagi sebagai pelajaran agar semua lembaga negara ke depan lebih arif dan bijaksana dalam menentukan kebijakan.

"Saya menyambut baik putusan ini. Kita semua, khususnya pemerintah ya, harus bisa lebih arif mengambil ini sebagai pelajaran penting dalam demokrasi," kata Sukamta dalam keterangan tertulis, Rabu (3/6/2020).

Sukamta mengatakan, akses internet merupakan bagian dari hak asasi manusia sesuai yang diamanatkan UUD NKRI 1945.

Berdasarkan putusan PTUN, yang dilakukan pemerintah di Papua saat itu adalah pemutusan akses internet, bukan memutus akses terhadap konten internet tertentu.

Oleh karen itua, pemerintah pun dinilai telah melanggar Undang-Undang tentang nformasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE) Pasal 40.

"Bisa jadi ini juga akibat ketidakjelasan pemutusan akses atau pemblokiran tersebut. Pengaturan lebih lanjut soal pemblokiran diamanatkan oleh UU ITE Pasal 40 untuk diatur dalam Peraturan Pemerintah. Hingga kini, PP tersebut belum ada," ujar dia.

Lebih lanjut, anggota Komisi DPR ini mengatakan bahwa putusan PTUN Jakarta ini menjadi pelajaran bagi pemerintah agar tak melanggar aturan.

"Putusan ini juga menjadi pelajaran penting bagi pemerintah agar jangan suka melanggar aturan. Jika pemerintahnya saja suka melanggar aturan, bagaimana dengan rakyatnya," ujar dia.

Sebelumnya diberitakan, Majelis hakim PTUN memutuskan bahwa Presiden Republik Indonesia serta Menteri Komunikasi dan Informatika bersalah atas pemblokiran internet di Papua dan Papua Barat.