Tekno

Mitos Gerhana Bulan Penumbra yang Masih Dipercaya Masyarakat

Mitos Gerhana Bulan Penumbra yang Masih Dipercaya Masyarakat

Gerhana Bulan Penumbra atau Gerhana Bulan Serigala (Full Wolf Moon) akan menghiasi langit pada Jumat malam, 10 Januari atau Sabtu dini hari, 11 Januari 2020 waktu Indonesia. Selama ini adanya gerhana seringkali membuat banyak orang penasaran ingin ikut menyaksikan. Tetapi, tak hanya itu, banyak pula yang merasa khawatir gerhana jadi pertanda buruk. Mitos atau fakta?

Dari semua gerhana, gerhana bulan dapat dilihat dengan mudah karena bumi melemparkan bayangan yang lebih besar di bulan selama gerhana bulan. Pada zaman kuno, setiap kali gerhana, orang tidak tahu yang sedang terjadi.

Fenomena yang tidak dapat dijelaskan ini mengarah pada pembentukan banyak mitos aneh untuk memberikan jawaban. Berikut ini beberapa mitos yang dipercaya terkait kemunculan gerhana bulan.

Bulan dimakan jaguar

Suku Inca kuno percaya bahwa bulan sedang diserang oleh jaguar selama gerhana bulan. Untuk menjaga diri mereka aman, mereka biasanya membuat banyak suara dengan berteriak dan membiarkan hewan mereka lepas untuk menakuti jaguar.

Disebabkan serigala

Menurut mitologi Norse, setiap kali gerhana terjadi, ada kepercayaan bahwa kedua serigala, Hati dan Skoll adalah alasan di balik kegelapan. Dipercayai bahwa mereka telah menelan mangsa mereka, baik matahari maupun bulan.

Perang Saudara

Penduduk asli Amerika Selatan percaya bahwa Matahari dan Bulan adalah saudara dan mereka sering berkelahi seperti saudara kandung. Jadi, setiap kali gerhana terjadi itu menandakan bahwa salah satu dari mereka telah mengalahkan yang lain.

Hindari makan dan minum

Ini adalah mitos yang sangat umum terkait dengan gerhana bulan, yang juga banyak dipikirkan di beberapa bagian India juga. Orang-orang disarankan untuk tidak mengkonsumsi apa pun selama gerhana. Menurut kepercayaan, makanan bisa memburuk, yang menyebabkan masalah pencernaan. Untuk pengobatan, orang juga meletakkan daun kemangi untuk menutupi makanan dan minuman untuk menjaga kemurniannya.

Mengganggu Kehamilan

Ini adalah mitos lain yang masih lazim di masyarakat. Dikatakan bahwa gerhana bulan dapat 'mengutuk' anak yang belum lahir. Para wanita hamil disarankan untuk tinggal di dalam rumah ketika gerhana terjadi. Mereka juga tidak diperbolehkan memegang benda tajam seperti pisau atau gunting karena dapat membahayakan anak.

Menghindari Luka

Ada mitos lain yang terkait dengan gerhana bulan. Dikatakan bahwa seseorang harus menghindari cedera saat gerhana karena diyakini bahwa kamu dapat mengalami pendarahan dalam waktu yang lama. Luka akan membutuhkan waktu lebih lama untuk sembuh dan mungkin meninggalkan bekas luka permanen.

Mencari keselamatan

Gerhana sering diartikan sebagai pertanda buruk tetapi gerhana bulan sangat berlawanan dalam hal ini. Orang-orang percaya bahwa gerhana bulan membantu membersihkan dosa. Mereka didorong untuk mandi dan umumnya, saat gerhana bulan masyarakat di India melakukan ritual mandi di Sungai Gangga. Ini akan menghilangkan semua hal negatif dan membantu mencapai keselamatan.

Jangan melihat gerhana dengan mata telanjang

Ini umumnya diyakini bahwa berbahaya untuk menyaksikan gerhana bulan karena dapat melukai mata. Ini tidak benar sama sekali, tidak ada salahnya jika kamu menyaksikan gerhana bulan dengan mata telanjang. Ini hanya berlaku dalam untuk gerhana matahari karena dapat membahayakan.