Hiburan

Agar Seni dan Budaya Tak Mati, Inggris Gelontorkan Bantuan Hampir 2 Miliar Dollar AS

Agar Seni dan Budaya Tak Mati, Inggris Gelontorkan Bantuan Hampir 2 Miliar Dollar AS

LONDON, - Inggris gelontorkan dana hampir 2 miliar dollar AS untuk membantu teater, galeri seni, dan institusi budaya lainnya agar tidak mati di tengah krisis karena pandemi virus corona.

Sektor seni dan budaya Inggris mendapatkan dampak yang cukup berat sejak pandemi terjadi, karena pertunjukan langsung bertentangan dengan aturan social distancing.

Melansir dari MSN Senin (6/7/2020), pemerintah Inggris menggelontorkan dana 1,96 juta dollar AS atau setara dengan Rp 28,3 triliun.

Dana tersebut yang akan digunakan untuk membantu museum dan lokasi-lokasi bersejarah serta perusahaan penyelenggara acara live music dan biskop independen.

"Uang ini adalah investasi terbesar yang pernah ada dalam budaya Inggris, yang akan menghidupkan organisasi budaya dan warisan vital di seluruh negeri yang terdampak berat karena pandemi," ujar pemerintah Inggris yang dirilis pada Minggu (5/7/2020).

Pengumuman itu disampaikkan setelah adanya permintaan dari sejumlah 1.500 seniman Inggris, termasuk Ed Sheeran dan Rolling Stone, agar pemerintah turun tangan dalam membantu industri musik bertahan dari ancaman pandemi.

Karyawan dari sektor seni dan budaya secara nasional yang terdampak pandemi tercatat ada 700.000 orang.

Pada Mei, Shakespeare's Globe memperingatkan para pelaku usaha seni dan budaya bahwa sektor ini bisa saja ditutup tanpa dana darurat dari pemerintah dengan adanya lockdown.

Sehingga kabar adanya dana bantuan untuk sektor seni dan budaya itu sangat disambut baik oleh para pelaku usaha yang tengah terpuruk.

"Berita ini benar-benar disambut baik karena begitu banyak teater, orkestra, tempat hiburan, dan organisasi seni lainnya menghadapi masa depan yang suram," kata Komposer dan Produser Teater Inggris, Andrew Lloyd Webber.