Kesehatan

Inggris Kecam Penyebar Hoaks tentang COVID-19

Inggris Kecam Penyebar Hoaks tentang COVID-19

, Jakarta Layanan kesehatan masyarakat Inggris atau National Health Service (NHS) menyatakan para penyebar berita hoaks terkait COVID-19 bertanggung jawab atas tingginya angka penyebaran dan kasus kematian akibat infeksi virus SARS-CoV-2 di sana.

CEO NHS Simon Stevens mengatakan, berita hoaks tentang COVID-19 merupakan bentuk penghinaan terhadap staf medis NHS yang mencurahkan tenaga dan kemampuan hanya untuk bekerja menangani pasien Corona yang terus bertambah.

“Anda (penyebar hoaks) tidak hanya bertanggung jawab atas potensi perubahan perilaku yang akan membunuh orang, tetapi juga merupakan penghinaan bagi perawat yang bekerja dengan berani, lebih dari 12 jam dalam situasi kritis," ujar Simon seperti dikutip Yorkshirepost, Minggu (9/01/2021).

“Tidak ada yang lebih merusak moral daripada mengatakan omong kosong semacam itu, ketika itu jelas tidak benar," tambahnya.

Maka dari itu, Simon berharap para jurnalis untuk menjadi penangkal berita hoaks. Caranya dengan terus menyiarkan berita yang benar serta terjadi di lapangan.

Pernyataan itu ia keluarkan setelah NHS mencatat ada peningkatan kasus COVID-19 yang melebihi 10 ribu kasus baru sejak perayaan Natal.

"Jumlah itu mampu mengisi penuh 20 rumah sakit," ujar Simon.