Nasional

Soal Kehalalan Vaksin COVID-19, Ma'ruf Pastikan MUI Keluarkan Fatwa

Soal Kehalalan Vaksin COVID-19, Ma'ruf Pastikan MUI Keluarkan Fatwa

Wakil Presiden Ma'ruf Amin meninjau simulasi vaksinasi COVID-19 di sebuah puskesmas di Cikarang, Bekasi, Jawa Barat, pada Kamis pagi 19 November 2020. Rencana MUI yang akan mengeluarkan fatwa terkait vaksin.

Wapres menyebut, simulasi ini adalah bagian dari persiapan jelang vaksinasi nanti. Kemudian, akan ada pendataan untuk orang-orang yang akan mendapatkan vaksin.

Rupiah Melemah, Kebijakan BI Bisa Dorong Penguatan

"Jadi ada beberapa persiapan yang harus disiapkan supaya nanti vaksinasinya berjalan dengan baik. Termasuk menyiapkan data-data, nama-nama yang akan divaksin di seluruh Indonesia, kemudian juga tahapan-tahapannya. Kemudian bagaimana nanti pendistribusian vaksinnya dan juga dilakukan simulasi-simulasi di berbagai daerah," kata Ma'ruf.

Wapres Ma'ruf juga memastikan pelatihan bagi para petugas vaksin. Selain itu tim juga, menurutnya, sudah memperhitungkan bagaimana menangani limbah setelah vaksinasi.

Dia juga memastikan vaksin selain melalui uji klinis juga mendapat stempel dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM). Sehingga bisa dicantumkan khasiat atau kemanjurannya.

Sementara terkait kehalalan vaksin, Majelis Ulama Indonesia (MUI) juga, menurutnya, pasti akan memberikan fatwa. Apalagi pada prinsipnya vaksin merupakan bentuk kedaruratan.

"Kebolehan (vaksin) bisa. Karena dia halal atau karena dasarnya kedaruratan. Yang penting MUI sebagai lembaga otoritas akan memberikan fatwanya," kata Ma'ruf.